Sunday, May 16, 2010

Istana Alhambra- bukti penguasaan Islam di Andalusia


Baru-baru ini ana terdetik untuk mendownload kisah tentang pembinaan kota yang menjadi peradaban islam di Andalusia (sepanyol) suatu ketika dahulu. Dokumentari National Geographic selama setengah jam itu amat menarik perhatian penulis. Tambahan pula, syukran pada sahabat ana, Abdul Hadi Shamsul Bahrin, yang memberi sedikit info tentang peradaban islam dan politik di Sepanyol (melalui Facebook) suatu ketika dahulu, membuatkan naluri ini kuat untuk menulis tentang AlhambraAna mula mencari sedikit sebayak info untuk dikongsikan bersama sebagai tatapan dan sumber informasi bagi sesiapa yang berminat untuk mengetahui sejarah Alhambra.
Istana Alhambra terletak di bukit La Sabica, Granada, Spanyol. Ia sekaligus menjadi bukti sejarah kejayaan Islam di Spanyol (dulu Andalusia). Nama Alhambra berasal dari bahasa Arab, hamra’ , bentuk jamak dari ahmar yang bererti “merah”. Dinamakan Istana Alhambra –yang bererti Istana Merah kerana bangunan ini banyak dihiasi ubin-ubin dan bata-bata berwarna merah, serta penghias dinding yang agak kemerah-merahan dengan ‘ceramic’ yang bercirikan seni-seni biaan Islam yang hebat, di samping marmar yang putih dan indah.

Istana Alhambra adalah simbol puncak kejayaan Islam di Sepanyol. Islam mula masuk ke sepanyol apabila pasukan Islam pimpinan Thariq bin Ziyad yang dikirim raja muda Islam di Afrika, Musa bin Nusair Berjaya menawan Sepanyol dari kekejaman Gabenor Ceuta, Julian.
Thariq bin Ziyad memimpin sekitar 12,000 pasukan ke Gibraltar pada Mei 711 M. Ia memasuki Sepanyol selat di antara Morocco (Maghribi) dan Sepanyol yang kemudian diberi nama sesuai dengan namanya, Jabal Thariq.
Pasukan Islam Berjaya mengalahkan pasukan Kristian di daerah Muara Sungai Barbatepada 19 Juli 711 M, dan terus menguasai kota-kota penting –Toledo, Kordoba, Malaga, dan Granada, hingga akhirnya Spanyol berada di bawah kekuasaan Khilafah Bani Umayyah.
Hampir berabad lamanya Islam berkuasa di Sepanyol dengan menjadikan Cordoba sebagai kota pemerintahan. Selain Istana Alhambra, satu lagi monumen penting kejayaan Islam di Sepanyol adalah Masjid Cordoba yang kini malangnya menjadi Gereja Santa Maria de la Sede atau “Virgin of Assumption”.
Istana Alhambra didirikan oleh pengasas Kerajaan Bani Ahmar, Muhammad bin Al-Ahmar (dalam Khilafah Bani Umayyah). Pembangunan Istana Alhambra dilakukan secara bertahap, antara tahun 1238 dan 1358 M. Istana ini dilengkapi taman juga bunga-bunga indah nan harum. Terdapat juga Hausyus Sibb (Taman Singa) yang dikelilingi oleh 128 tiang yang diperbuat daripada marmar yang  indah.
menara keadilan (kiri) dan kolam air pancut yang unik
 
Di taman ini pula terdapat kolam air pancut yang dihiasi dengan 12 patung singa yang berbaris melingkar. Di dalamnya terdapat pelbagai ruangan yang indah : Ruangan Al-Hukmi (Baitul Hukmi), ruangan pengadilan, serta Ruangan Bani Siraj (Baitul Bani Siraj), ruangan berbentuk bujur sangkar yang dipenuhi dengan hiasan-hisan kaligrafi Arab.
Selain itu, istana merah ini dikelilingi oleh benteng dengan yang ditampal dengan tanah liat yang kemerah-merahan. Luar dan dalam istana banyak dihiasi kaligrafi dengan ukiran khas yang sukar ditandingi hingga kini. Kedudukan kota Alhambra yang berada di wilayah Granada juga menjadi faktor keunikan serta kekuhan kota ini. Kawasan bukit yang dinamakan Bukit La Sabica kini, adalah salah satu kawasan yang amat strategik dijadikan sebuah kubu pertahanan dan kota. Andalusia terkenal dengan kesejahteraan rakyatnya serta kemajuan didalam bidang pertanian serta bidang perdagangan.
Apabila Raja Ferdinand V berkahwin dengan Ratu Isabella, kerajaan Kristian dapat disatukan dan mengambil langkah awal dengan menawan Andalusia. Hasil daripada perebutan takhta dan kelemahan institusi politik di Andalusia, menyebabkan kerjaan islam yang terakhir ketika itu, dipimpin oleh Sultan Muhammad XII Abu Abdillah An-Nashriyyah jatuh ke tangan kerajaan kristian dengan mudahnya.
Pada pertengahan 1491, Raja Ferdinand V mengepung Granada selama tujuh bulan. Dia berhasil menguasai kota Malaga –kota pelabuhan terkuat di Andalusia, lalu Guadix dan Almunicar, Baranicar, dan Almeria. Basis kerajaan Bani Ahmar, Granada, pun akhirnya tunduk, pada 2 Januari 1492 M/2 Rabiul Awwal 898 H. Kejayaan menawan Andalusia ini, melayakkan Raja Ferdinand dan Ratu Isabella mendapat gelaran sebagai “Catholic Monarch” atau “Los Reyes Catolicos” atau Raja Katolik.Hal ini menyebabkan rakyat Islam di Andalusia hanya mempunyai 2 pilihan iaitu memeluk agama kristian, atau keluar dari Andalusia.
Andalusia berada dibawah kekuasaan Islam selam 8 abad lamanya. Kemegahan dan keindahan Istana Alhambra luntur setelah menjadi istana kerajaan Kristian. Begitu juga masjid Cordoba yang menjadi gereja kristian. Namun begitu, Islam tidak sepenuhnya lenyap di Andalusia, sehingga kini, umat Islam di sepanyol mencatatkan statistic seramai 750,000 orang dari jumlah 40 juta penduduk sepanyol, dan semakin bertambah. Islam juga menjadi agama rasmi berdasarkan Perjanjian Kebebasan Beragama yang disahkan pada Jun 1967 oleh pemerintah Sepanyol. Di Madrid pula, terdapat 500 ribu umat Islam yang kebanyakannya imigran dari Maghribi, Algeria dan Negara-negara Arab yang lain.Moga-moga Islam akan terus berkembang disana dan Sepanyol akan disebut semula sebagai pusat Kerajaan Islam sepertimana gah suatu ketika dahulu..Wallahualam,

Ibnu_shafie ; 9.05 pm (16 mei 2010)
p/s- masih banyak lagi info yang x dapat ana masukkan disini kerana kebimbangan lari daripada sejarah yang sebenar. Moga sesiapa yang mempunyai info-info selanjutnya dapat dikongsi bersama =)

2 comments:

Aragorn said...

terkejut aku ttbe je ada nama aku kt post ni.haha

shafiy eira said...

baru tahu ksah sbnar alhambra.. rasa teruja semasa membacanya.. :)